Tiada Hari Tanpa Ngantri

Teeettt…..teeett….teeeet….

Bunyi bel untuk bangun shalat tahajjud terdengar sangat nyaring di telinga. Biasanya kalau udah ada suara kayak gitu, pasti di setiap plosok pondok yang menjadi tempat favorit, santri udah langsung pada stand line kayak semut mau tahlilan alias ngantri terus!

Misalnya nih, kondisi ngantri tuh bisa ditemuin pas mau turun tangga. Duh, udah kebayang, kan? Baru bangun tidur, keburu-buru turun tangga buat ngejar waktu shalat tahajjud. Ditambah kebelet pipis, tapi malah harus ngantri rebutan anak tangga. Rasa-rasanya tuh pengen banget loncat dari tangga, tapi keburu sadar nyawanya cuma ada satu. Dan pas nyampe kamar mandi, udah pasti harus ngantri juga.

“Di dalem siapa?”, “Masih lama nggak?”, “Habis ente siapa? Kalau nggak ada, Ane ya!”, “Jangan lama-lama dong! Pingin pup nih!” dan bla..bla..bla.. Nah, pertanyaan-pertanyaan kayak tadi, udah kayak kicauan burung di pagi hari buat anak santri. Istilahnya kalau dalam pelajaran Bahasa Indonesia sih, 5W+IH ini udah sering digunain disaat kondisi ngantri. Dan nggak cuma berhenti di kamar mandi. Pas mau ngambil makan dan minum pun itu masih tetep harus ngantri. Makanya jangan mau kalau ngantri makan pas bagian paling belakang. Takut cuma kebagian setengahnya aja. He..he..

Pernah waktu malem-malem aku kebelet pengen BAB. Kondisi TKP (tempat kejadian pembuangan, apa aja deh pokoknya yang dibuang), ngantrinya pake banget. Dengan PD-nya dari kobong aku lari ke bawah menuju kamar mandi, dengan penuh keyakinan bakal dapet kamar mandi. Ternyata dengan penuh kasih sayang, belum juga nyampe depan pintu kamar mandi, tapi udah keliatan ngantrinya. Mau balik lagi ke kamar mandi yang satunya, tapi takut. Sebab jaraknya yang lumayan jauh.

Dan sebelnya lagi nih, kalau lagi kebelet, suka ada yang nanya-nanya. Beneran deh, nyebelin!!! (Sorry nih ya, bagi yang pernah ane bentak pas lagi kebelet). He..he.. Kalau lagi kondisi kayak gitu, jadi suka berharap; “Ya Allah adakah diantara orang-orang ini yang baik hati? Yang mau nyumbangin antriannya?” Padahal ane tau pasti, orang-orang yang lagi ngantri tuh bernasib sama. Tapi pada saat itu, Allah menjawab do’a hamba-Nya yang merana. Bukan karena ada yang nawarin antriannya, tapi karena setelah lima menit bolak-balik, ternyata rasa mules itu perlahan hilang entah ke mana. Apa karna kelamaan ngantri kali ya? Jadinya ngambek deh. He..he..

Jadi buat kita-kita anak santri nih, tradisi ngantri tuh udah biasa. Bahkan udah jadi rutinitas setiap hari. Malah bukan setiap hari, tapi setiap waktu. Namun dari tradisi ini kita bisa belajar sabar dalam menunggu giliran. Selain menguji kesabaran, juga mungkin anak santrilah yang bisa disebut sebagai masyarakat yang menjalankan “budaya antri”. Sering kali pemerintah bilang; “Tanamkan budaya antri dari sekarang, untuk menumbuhkan kedisiplinan”. Santri sudah biasa kelessss…

Dan ternyata anak santrilah yang lebih aktif menjalankan budaya tersebut. Dari mulai mandi, makan, sampe turun tangga pun harus antri. Kalau kata Abi (sapaan akrab pimpinan pondok); “Tiada hari tanpa ngantri. Ya, wajar saja. Wong masuk surga aja ngantri kok. Apa salahnya kalau kita mandi, makan, juga ngantri?”. Wa Allah a’lam.[]

Cikulur, 15 Januari 2015

Moral of the Story:
Sahabat, budaya antri itu penting untuk menumbuhkan kesabaran dan kepedulian kita pada orang lain. Dan itu selalu diajarkan di pondok manapun. Di kehidupan nyata pun, antri menjadi bagian yang tak terpisahkan dari kita: di pasar, di masjid, di stasiun, di terminal, di jalan dan sebagainya.

(Dinukil dari buku “Rumah Kita: Catatan Santri Qothrotul Falah”, 2015).


Profil Uyun

Nama      : UYUN RIKA UYUNI
Sapaan   : Uyun
TTL         : Lebak, 13 Agustus 1996
Alamat    : Kp. Cilaja Ds. Binong Kec. Maja Kab. Lebak-Banten
No. Hp    : 087774345933
E-Mail     : Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.
Facebook: Rika Uyuni
BB         : -
Twitter   : @RikaUyuni
Blog      : www.rikauyuni.blogspot.com
Hobi      : Baca buku, nulis
Aktivitas    : Ativis Triping Community, Dewan Kerja Pramuka, Pondok Baca Qi Falah, Tim www.qothrotulfalah.com, Penyiar Radio Qi FM 107.07, Peace Leader Qothrotul Falah, Pengurus OPPQ 2014-2015 Bidang Bahasa
Cita-cita     : Penulis, presenter
Motto         : Succes is my right !!
Kesan         : Kesan yang masih terkenang yaitu pas aku menjabat sebagai pengurus. Kami membuka usaha Kantin OPPQ. Menunya ada gorengan, jamur krispi, sampai bak mie. Kita meracik sendiri dibimbing Ka Deden Faturrahman. Meskipun sekarang kantin itu mengalami kebangkrutan, tapi dari situlah aku bisa tahu bagaimana caranya membuat jamur krispi
Pesan         : Keep fighting!! Selamat berjuang para sahabatku! Semoga Allah memberkatimu. Ingat, kita adalah penentu masa depan kita sendiri!
Karya        : Buku Renungan Santri: Esai-esai seputar Problematika Remaja (Dkk, 2014).