Memori Bi Wariah

SUASANA di pondok terasa dingin di pagi hari. Dengan kabut yang masih menyelimuti lingkungan pondok, santriawati berlomba-lomba untuk lebih dulu mendapatkan giliran mandi. Ada juga yang antri untuk mengambil jatah makan pagi. Tapi di tengah kesibukan itu, terdengar suara khas dari gerbang pondok.

“Bakwan…. bakwan…. bakwannya Neng.. bakwan..”

Suara yang sudah tak asing lagi kami dengar. Ya, panggil saja ibu paruh baya itu dengan Bi Wariah. Bi Wariah adalah sosok yang super hebat. Beliau pekerja keras, selalu terlihat semangat walaupun mungkin di sisi lain beliau pun memikul beban yang berat dalam hidupnya. Bi Wariah ini bukan baru satu tahun atau dua tahun jualan di pondok ini, tapi sudah dari puluhan tahun yang lalu. Beliau selalu setia memenuhi kebutuhan sarapan pagi santri-santri. Ya, sebagai menu tambahan sarapan santri. Walaupun terkadang masih ada saja yang menghutangnya, Bi Wariah selalu sabar dengan hal itu. Padahal kebutuhan hidupnya pun tentu sangat besar, di usia yang semakin senja itu.

Pada akhirnya, santriawati pun seperti terhipnotis oleh suara Bi Wariah itu. Satu-persatu santri putri menghampiri dagangannya, termasuk ane. Ane dan teman-teman menghampiri dagangan nya yang bermacam-macam itu. Diantaranya nih, ada bakwan, nasi uduk, geplak, cilok dan lain-lain. Ane pun membeli nasi uduk yang biasa ditemani bakwan. Teman-teman yang lainnya juga beli makanan pilihan mereka sebagai menu serapan mereka hari ini. Setelah membeli nasi uduk dan bakwan, ane langsung pergi ke hujroh untuk menyantap nasi uduk dan bakwan itu. Setelah itu, ane langsung pergi ke hammam untuk membersihkan tubuh ini.

Beberapa menit berlalu, kemudian ane bergegas mempersiapkan diri untuk sekolah. Namun tiba-tiba: “Waduh, uduk yang tadi pagi mana ya?”

Tak lama munculah Nining, teman sekamar ane.

“Ente kenapa, Rul?” tanya Nining sambil mendekati ane yang lagi nyari-nyari uduk itu.

“Duh Ning, anti liat uduk ane yang tadi pagi ane beli gak? Tadi perasaan ane naro di atas lemari deh,” tanya ane sambil kebingungan.

“Heem… Ente tuh kalau naro makanan jangan sembarangan, Rul. Soalnya si Cika, kucingnya Ustadzah Aroh tuh sering masuk hujroh kita,” jawab Nining menasehatiku.

Ane pun sedikit berpikir.

“Iya juga ya,” keluh ane dalam hati.

Aku semakin penasaran mencari jejak yang si Cika lakukan itu dan ternyata:

“Nining, ini dia bekasnya,” teriak ane mengagetkan Nining yang sedang memakai kerudung.

Kurang jenab si Cika! Cuma nyisain kertas nasinya doang yang udah robek bekas cakaran kakinya. Kesel banget, kan, jadinya. Huftttt...

“Ha..ha.. Kata ane juga apa! Udah, ikhlasin aja. Kalau emang laper, beli lagi sana mumpung masih ada Bi Wariahnya,”  kata Nining.

Karena laper, ane langsung bergegas ke depan memburu Bi Wariah lagi. Tapi sangat disayangkan, Bi Wariahnya udah nggak ada. Emang dasar nasib!

Ups….! Iya kawan, Bi Wariah juga biasanya setelah dari asrama putri pergi ke asrama putra untuk berjualan. Tapi itu pun kalau masih ada dagangannya. Maka dari itu Bi Wariah jadi favorit di kalangan santri.

Cikulur, 05 November 2015

Moral of the Story:
Sahabat, berbuat baik untuk orang lain itu tidak mengenal usia. Kapan dan di manapun, juga dengan perbuatan apapun, kebaikan pada sesama harus diutamakan. Itulah modal hidup kita sesungguhnya.

(Dikutip dari buku “Rumah Kita: Catatan Santri Qothrotul Falah”, 2015).


Profil Nurul

Nama        : Siti Nurul Humairoh
Sapaan        : Nurul
TTL         : Serang, 25 April 1997
Alamat     : Kp. Tegal Jati Ds. Mongpok Kec. Cikeusal Kab. Serang, Banten
No. HP.     : 081807237819
E-Mail     : -
Facebook     : Nurul Al-Faqih
BB         : -    
Twitter     : -
Blog         : -
Hobi         : Nonton Film, Baca Novel karya Raditya Dika
Aktivitas    : PMR dan tahfidh al-Qur’an
Cita-cita     : Psikolog
Motto         : Terus berjuang sampai titik darah penghabisan!
Kesan     : Kenangan kita tidak akan terlupakan, apalagi saat kita ngerayain   ulangtahun teman-teman kita pakek guyur aer segala. Kerasa banget kebersamaannya. Apalagi rempongnya ketika bawa kue untuk memberikan surprise yang kita buat sendiri dari makanan-makanan ringan yang disulap jadi kue cantik. Sungguh mengesankan kepedulian para sahabatku ini.
Pesan     : Selalu buktikan yang terbaik untuk orang di dekatmu dan    di sekelilingmu.