Fenomena Warnet

GREDAG..grudugg..gerdagg..gruedugg…

Ok, itu bukan suara petir atau hujan yang lebat. Bisa dipastikan atau mungkin dikroscek ulang. Pasti pada nggak percaya, kan, kalau itu suara kaki orang yang lagi lari? Aneh ya suaranya? Upss, bukan orang lagi olah raga loh! Melainkan suara orang-orang yang lagi kejar-kejaran berebut masuk ruang komputer atau yang disebut Laboratorium Komputer.

“First come first served”. Yaps, itu cocok banget buat slogannya warnet Pondok Pesantren Qothrotul Falah. Setidaknya, para santri lebih bisa menghargai siapa yang lebih cepat masuk ruangan komputer, berarti dia adalah the winner untuk bersenang ria di dunia maya. Dan perlu kalian ketahui teman, banyak orang mengenal santri dengan tradisi ngantri-nya dan ngantri yang maha sabar adalah ketika menunggu giliran nge-warnet. Percaya nggak? Buktiin aja.

Dua tahun terakhir ini, pondok diramein sama warnet. Semua santri jadi penggila facebook, twitter dan berbagai sosial media yang ditawarkan. Hey, jangan salah kaprah dulu. Santri ya tetep santri yang mengabadikan ngaji. Tenang.. tenang.. tenang! Warnet punya jam buka tersendiri kok. Mau tau?

Jam buka warnet sebenarnya nggak lama. Cuma satu jam saja. Dari jam empat sore sampai jam lima sore. Tapi hebat ya mereka? Para warneter (penggila warnet) bisa membagi waktu buat nyapa temen-temennya di dunia maya. Tepuk tangan dulu nyok! *prokprokprokk*

“Ba’daki yah? Sebentar doang kok, cuma pengen buka FB. Terus buka pesan deh, udah”.

“Ih, abis ini mah ukhti Nurul. Tadi dia udah pesen soalnya”.

“Aku mah sebentar doang, haqqan ajah. Nggak bakalan lama. Cuma buka pesan doang”.

“Ya udah, tapi nanti yah.”

Friend, tau nggak sih muhadatsah di atas itu? Ketebak kan? Pasti udah ketebak. Oke, benar banget. Di atas adalah muhadatsah kalau lagi ngantri nge-warnet. Orang yang dateng terakhir, pasti dengan seratus persen pasang muka super melas supaya dia cepat dapet giliran. Yakin deh, ini tips jitu banget buat orang cepet ngasihani muka kita yang memelas. Nggak kebayang kejelekan di muka kita kayak gimana kalau lagi akting kaya begitu. Xixixixi?.

Biasanya, para santri kalau udah selesai jamaah shalat Ashar, mereka siap balapan lari naik tangga buat masuk duluan ke warnet. Biar dapet laptop alasannya. Nggak kebayang mereka larinya kayak gimana. Padahal kalau difikir-fikir, dari majelis  puteri ke Laboratorium Komputer agak jauh. Belum lagi ditambah dengan naik tangga. Oh my God, pasti betis kakinya pada berisi semua.

Pernah suatu ketika saat saya mau ngewarnet, ceritanya saya mau buka facebook yang lagi booming itu. Sekali-kali dong. Sore itu saya sengaja keluar majelis lebih awal, biar nggak ngantri fikir saya. Berjalan menuju Lab. Komputer yang juga sering disebut Boyonet (karena yang jaga si Rifki, suka dipanggil Boyo) pun dengan santai, toh nggak bakalan ada orang yang ngeduluin. Ternyata oh ternyata, prediksi saya salah besar. Kepedean. Yang tadi terpelihara dalam diri gugur perlahan. Saya kaget, pake banget malahan. Selesai menaiki anak tangga, saya dikejutkan dengan santri  puteri yang lagi berhalangan. Mana lebih dari lima lagi. Karena nggak mau kalah dengan kekagetan, saya coba bertanya gagah.

“Loh, lagi pada ngapain?”

“Lagi nungguin warnet buka ukhti.”

Tentu, dengan kepedean tingkat dewa saya cuma manggut-manggut.

“Pesan satu ya.”

Dikira mau nurut, ternyata nggak.

“Penuh Teh. Laptop yang nomor satu sama Tika. Yang diujung dekat tembok sama Intan. Sebalah Tika sama Ainia. Di belakang juga udah pada diboking.” Sejumlah 20 komputer atau laptop tetep kurang untuk jumlah santri yang ratusan.

*Gubrag*. Saya langsung pasang muka cengo bin melongo, berharap bisa chating sama teman di Dumay, eh malah penuh. Kandas sudah harapan. Dengan lemah, letih, lesu, saya turun lagi ke bawah.

Oh yah,  pasti udah pada hafal, kan, sama Direkturnya warnet? Siapa lagi kalau bukan ustadz kita, Ahmad Turmudzi yang sering kita sapa dengan Athur.  Hey, jangan salah. Pemuda single fighter ini sudah menelurkan dua anak buah. Pertama, Mizan Syahroni dan kedua atau yang sekarang adalah Muhammad Rifqi yang berasistenkan Nurbayanti. Ups, mereka kan pasang tarif murah banget loh, Rp. 2000/jam. Apakah masih berlaku hingga sekarang?[]

Cikulur, 12 Januari 2015

Moral of the Story:
Sahabat, ngantri itu nggak enak, tapi penting banget sebagai latihan kesabaran. Yuk, latihan bersabar dengan belajar mengantri. Insya Allah kita akan dicintai Allah dan manusia yang lain.

Profil Nining

Nama     : NINING SARININGSIH
Sapaan  : Nining
TTL        : Lebak, 7 Maret 1997
Alamat   : Jln. Sampay-Cileles Km. 05 Kp. Sarian
Des. Sumurbandung Kec. Cikulur
Lebak-Banten 42356
No. HP.    : 085217596096
E-Mail        : Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.
Facebook     : Nining S Wavy
BB        : -
Twitter     : @nining_277
Blog         : niningwavy.blogspot.com
Hobi        : Menghayal, nulis dan traveling
Aktivitas    : Kru Film Dokumenter Santri, Penyiar Radio Qi FM, Pengurus OPPQ 2014-2015, PMR.
Cita-cita    : Punya buku, pembicara, serta bermanfaat bagi manusia lainnya
Motto         : Belajar, bekerja, berkarya serta berdo’a tanpa lelah
Kesan    : Paling berkesan banget, kalo lagi curcol sama Uyun with Ayat. Kadang-kadang suka sampe mewek kalo udah nyeritain sikon family masing-masing. Life is struggle, right? Cayoo..
Pesan    :  Don’t give up on your faith! Problem is beautyfull. Jalani semuanya dengan ikhlas. Good luck friend. See you on top!
Karya    : Film Shalawat (2013).